Belajar Pengelolaan Sampah Dari Jepang

Seiring dengan pembangunan infrastruktur, pertumbuhan ekonomi dan ledakan jumlah penduduk ada masalah krusial yang selalu menyertainya, salah satunya adalah masalah sampah. Ini berlaku umum bukan hanya di Indonesia saja. Masalah sampah adalah salah satu masalah besar yang muncul dimana pemecahannya perlu sebuah strategi yang terkoordinir antara individu, keluarga, masyarakat, institusi pemerintah, lembaga penelitian sampai lembaga pendidikan. Masing masing pihak mempunyai peran yang penting didalam proses pengelolaan sampah baik skala kecil maupun skala besar.

Untuk soal sampah, saya pribadi berpendapat kita tidak bisa melulu menyalahkan pemerintah karena secara umum, kesadaran kita sendiri soal pengelolaan sampah masih rendah. Contohnya saja, sering kita lihat orang naik mobil bagus tiba tiba buka jendela terus buang sampah dijalan sembarangan. Ada lagi orang yang membonceng motor sambil merokok tiba tiba saja membuang puntungnya dengan wajah tidak bersalah. Bahkan orang yang hatinya sedang berbunga bunga, yang sedang pacaran dipusat kota juga sering kita temui buang sampah seenaknya. Intinya di negara kita yang namanya buang sampah seenaknya itu mudah sekali kita temui dan pelakunya tidak memandang umur, pendidikan, profesi maupun latar belakang ekonomi.

Masalah sampah adalah masalah yang sangat kompleks. Kalau jumlahnya sedikit misalnya saja 1 karung tentu tidak akan menimbulkan masalah yang berarti. Tapi jika jumlahnya sangat banyak misalnya saja dalam satu kecamatan dalam 1 minggu sampai puluhan ton dengan jenis sampah yang beragam tentu akan menimbulkan masalah yang besar jika tidak tertangani secara baik. Berbagai masalah akan muncul mengiringinya mulai dari masalah lingkungan yang kotor yang tidak enak dipandang, bau menyengat, masalah kesehatan sampai dengan masalah pencemaran atau perusakan lingkungan. Karena permasalahan sampah yang begitu kompleks ini, saya pikir kita tidak perlu sungkan dan gengsi belajar ke negara lain tentang pengelolaan sampah. Jangan ada pemikiran ah cuman mau ngatasi sampah saja harus belajar ke negara lain. Kita buang gengsi itu demi kebaikan lingkungan kita di masa yang akan datang.

Dari hasil penelurusan saya, sejarah pengelolaan sampah di Jepang ternyata sudah sangat panjang. Dimulai dari jaman edo atau edo jidai yaitu sekitar tahun 1600. Saat itu sampah dipisah menjadi sampah yang bisa dipakai lagi dan sampah yang benar benar sampah. Tahun 1990 ketika pertumbuhan ekonomi Jepang mencapai puncaknya, salah satu efek negatifnya sampah di Jepang berlipat lipat jumlahnya. Mulai saat itu diterapkan aturan baru tentang pengelolaan atau pembagian sampah seperti saat ini yaitu sampah bisa dibakar dan tidak bisa dibakar. Didalamnya dirinci lagi menjadi sampah dapur, plastik, botol plastik, kertas, kaleng, kaca, alumunium, baterai, besi sampai sampah campuran yang tidak bisa dibakar.

Sebelum datang ke Jepang 9 tahun yang lalu, saya sudah dengar tentang pengolaan sampah di Jepang. Bahwa buang sampah di Jepang harus dipisah pisah, itu saya tahu dan saya pikir itu masalah sederhana saja. Tapi begitu datang ke Jepang ternyata saya baru sadar bahwa persoalan sampah begitu besar karena jumlahnya yang menggunung serta jenisnya yang begitu banyak. Karena itu persoalan sampah di Jepang diatur sangat ketat mulai dari jadwal buang sampah, jam buang, tempat, warna plastik tempat sampah sampai sanksi bagi yang melanggar. Karena menurut saya, pengelolaan sampah di Jepang masuk kategori baik sekali dan layak ditiru, mungkin saja pengelolaan sampah di Jepang bisa dijadikan bahan pembelajaran buat kita. Tentang poin poin pengelolaan sampah di Jepang akan saya coba bahas satu per satu menurut bahasa dan versi saya.

1. Peran Lembaga Pendidikan Dalam Pengelolaan Sampah

Program Gomi Zero Di Hiroshima City University. Mahasiswa Turun Ke Jalan Untuk Membersihkan Sampah.

Peran lembaga pendidikan dalam pengelolaan sampah sangat penting sekali. Salah satu fungsi lembaga pendidikan dalam hal pengelolaan sampah adalah menyadarkan generasi muda Jepang tentang etika, bahaya dan efek buruk sampah melalui jalur pendidikan sejak dini. Salah satu hal yang menarik adalah bukan hanya mengajarkan teori belaka tetapi turut aktif terjun langsung dengan cara mengerahkan semua muridnya untuk membersihkan sampah di dalam lingkungan sekolah dan sekitarnya. Program seperti ini dikalangan masyarakat Jepang dikenal dengan istilah gomi zero, gomi artinya sampah dan zero artinya nol jadi bisa diartikan gerakan tidak ada sampah. Bukan hanya dikalangan taman kanak kanak dan sekolah dasar, program gomi zero dikalangan lembaga pendidikan juga dilakukan sampai tingkat universitas dengan cara sama seperti anak anak sekolah dasar, yaitu membersihkan lingkungan dalam kampus dan sekitarnya.

2. Peran Serta Perusahaan

Gomi Zero Oleh Para Karyawan Perusahaan Dengan Membersihkan Sampah Di Tepi Sungai.

Bagaimana peran perusahaan dalam hal pengelolaan sampah? Ternyata persan perusahaan juga sangat besar baik dalam pengelolaan sampah di dalam perusahaan maupun lingkungan sekitarnya. Sampah di dalam perusahaan diatur sangat ketat dalam proses pemisahannya. Dalam kondisi tertentu misalnya menyangkut sampah jenis khusus perusahaan menggandeng perusahaan pengelola sampah secara khusus. Perusahaan juga tidak ketinggalan berperan serta dalam pemeliharaan lingkungan melalui program gomi zero secara berkala. Kalau sudah ada program gomi zero, semua karyawan ikut tidak terkecuali. Jadi tidak heran jika kita lihat orang yang pakaiannya rapi pakai jas dan dasi berkeliaran di jalan memunguti sampah. Aktivitas gomi zero ini diabadikan kemudian di tempel di papan pengumuman agar semangat gomi zero tidak pernah luntur.

3. Masyarakat Juga Tidak Mau Kalah

Gomi Zero Oleh Masyarakat Jepang Yang Tinggal Di Daerah Pantai

Kesadaran akan kebersihan dan pengelolaan sampah di Jepang sangat tinggi sekali. Hasilnya begitu dasyat, dari lingkungan tempat tinggal, jalan jalan, stasiun, taman, daerah aliran sungai sampai pusat kota terlihat bersih dan cantik sekali. Pertama kali datang ke Jepang saya heran sendiri dikemanakan sampah sampahnya? Kok bersih sekali. Setelah sekian lama saya jadi tahu tentang pengelolaan sampah di Jepang dimana semua unsur masyarakat aktif kerja bakti membersihkan lingkungannya secara rutin. Saya sendiri saat ini tinggal di semacam apartemen milik pemerintah Jepang dan tiga bulan sekali secara rutin melakukan kerja bakti membersihkan lingkungan sekitar apartemen. Sistem denda diberlakukan apabila tidak ikut kerja bakti yaitu denda sebesar 2000 yen atau sekitar 2oo ribu rupiah plus rasa tidak enak dengan tetangga jika sampai tidak nongol ikut kerja bakti.

4. Regulasi Yang Tokcer Dari Pemerintah Jepang

Poin keempat yaitu regulasi ini sangat vital bagi pengelolaan sampah di Jepang. Karena jika tidak ada regulasi yang hebat pengelolaan sampah di Jepang tidak akan berjalan dengan baik. Regulasi yang bersifat menyeluruh diatur oleh pemerintah pusat, sedangkan yang bersifat teknis  diatur oleh pemerintah daerah. Bagaimana contoh nyata dari regulasi tentang pengelolaan sampah di Jepang? Akan coba saya bahas satu per satu.

a. Jadwal Membuang Sampah Per Tahun Yang Jelas

Jadwal Buang Sampah

Jadwal membuang sampah di Jepang diterbitkan oleh masing masing pemerintah daerah setahun sekali berlaku dari bulan April sampai Maret tahun berikutnya. Masing masing daerah memiliki jadwal yang berbeda beda sehingga tidak akan tabrakan.  Jadwal ini sangat penting karena menjadi salah satu patokan dalam membuang sampah di Jepang. Jangan sampai salah hari karena tidak akan diangkut. Misalnya saja hari senin jadwalnya membuang sampah yang bisa dibakar, ya harus membuang sampah jenis itu. Jika membuang jenis lain misalnya jenis sampah plastik bisa bisa petugas tidak akan mengangkutnya. Akhirnya numpuk dan mengganggu pemandangan.

b. Pembagian Jenis Sampah Yang Detil

Contoh Pembagian Sampah Di Jepang

Pembagian jenis sampah dijelaskan bersamaan dengan jadwal membuang sampah dengan pembagian yang sangat detil bahkan kadang membingungkan. Orang Jepang sendiri juga berpendapat pembagian sampah kadang kadang membingungkan dan cenderung ribet. Seingat saya sampah dibagi menjadi sampah rumah tangga yang bisa dibakar, plastik, koran, kertas, botol, kaca, besi dan sampah campuran yang tidak bisa dibakar. Untuk jenis sampah tertentu dikenakan biaya misalnya saja sampah televisi sekitar 1000 yen atau 100 ribu rupiah, kulkas sekitar 3000 yen atau 300 ribu rupiah dan sampah mobil bisa mencapai 10.000 yen atau sekitar 1 juta rupiah. Soal pembagian jenis sampah ini saya punya pengalaman tersendiri. Di apartemen sebelumnya saya tidak terlaku menghiraukan aturan tentang pemisahan antara sampah dapur yang bisa dibakar dengan sampah plastik. Suatu ketika saya dapat surat teguran dari pemerintah daerah kalau pengelolaan sampah saya jelek dan campur aduk. Didalam surat itu dijelaskan tentang aturan pengelolaan sampah, call center jika tidak mengerti dan hukuman berupa denda jika tidak mematuhi. Setelah dapat surat tersebut pembagian sampah saya perhatikan sekali karena takut kena denda hehehe.

c. Lokasi Tempat Buang Sampah

Truk Sampah Di Jepang

Lokasi tempat membuang sampah juga diatur per daerah. Misalnya daerah A tempat buang sampahnya di B, daerah C tempat buangnya di D dan seterusnya. Tidak bisa sembarangan. Jangan sekali kali membuang sampah di wilayah lain karena akan kena teguran jika ketahuan oleh orang didaerah tersebut. Dilarang keras membuang sampah bukan di tempatnya, misalnya saja pinggir jalan, sungai atau tempat tempat kosong. Soal lokasi buang sampah ini ada cerita yang menarik dari kenshusei atau trainer di daerah Hamamatsu, Shizuoka. Cerita begini, ada kenshusei yang belum lama datang ke Jepang jadi belum tahu tentang aturan buang sampah. Suatu saat mereka melihat orang Jepang membuang sampah di jurang yang biasa mereka lewati ketika kerja. Karena melihat orang Jepang membuang sampah di jurang tersebut mereka ikut ikutan membuang sampah disana. Setelah 2-3 minggu membuang sampah dijurang tersebut, tiba tiba rumah mereka didatangi polisi terus semuanya dibawa ke kantor polisi untuk diinterogasi. Polisi tahu siapa yang membuang sampah di jurang tersebut karena mereka menemukan tagihan telepon di dalam sampah. Di tagihan telepon tertulis nama dan alamat sehingga mereka ditangkap dan di interogasi. Setelah diinterogasi habis habisan dan dijamin oleh perusahaan akhirnya mereka bisa bebas. Ngeri khan hehehe.

d. Warna Plastik Tempat Sampah Yang Berbeda

Setiap daerah menerbitkan kantong plastik yang warnanya berbeda beda dan tertulis nama daerahnya. Ditempat saya sampah rumah tangga yang bisa dibakar kantong plastiknya berwarna hijau, sampah plastik berwarna merah dan kerta berwarna kuning. Kantong plastik didaerah tempat tinggal saya hanya berlaku di daerah saya. Jika dibuang di daerah lain tidak akan diangkut oleh petugas. Jadi jangan sampai salah dari pada ribet kena masalah.

e. Fasilitas Pengelohan Sampah Yang Lengkap

Clean Center Tempat Pengolahan Sampah Di Jepang

Fasilitas pengolahan sampah di Jepang terkenal dengan istilah Kurin Senta atau Clean Center. Pengolahan sampah disini kalau di Indonesia kita kenal dengan istilah Tempat Pembuangan Akhir atau TPA. Tapi ada perbedaan yang mencolok antara TPA di Indonesia dan di Jepang. TPA di Indonesia identik dengan sampah yang jumlahnya menggunung dan baunya hebat sekali. Sedangkan di Jepang yang namanya TPA bentuknya kayak gedung perkantoran yang punya tower. Jadi bagus dan jauh dari kesan jorok. Lingkungan sekitar juga tidak akan protes karena memang tidak mengeluarkan bau tidak sebab.  Kenapa kok tidak bau? Karena sampah yang dikumpulkan diproses sesuai dengan jenis sampahnya. Untuk sampah rumah tangga dibakar sedangkan sampah jenis lainnya didaur ulang untuk dijadikan produk lain. Jadi boleh dikatakan tidak ada yang tersisa karena semua diproses lebih lanjut.

Begitulah kira kira pengelolaan sampah di Jepang menurut bahasa saya. Hasilnya benar benar luar biasa, Jepang bisa menjadi salah satu negara terbersih di dunia. Semoga saja semakin banyak pelajar pelajar kita yang belajar mengenai pengelolaan sampah di Jepang sehingga suatu saat bisa diterapkan di Indonesia. Amin.

Salam hangat dan tetap semangat! 9 Juni 2012, Aichi – Jepang.

About these ads

5 thoughts on “Belajar Pengelolaan Sampah Dari Jepang

    • selamat malam pak salikun. salam kenal. terimakasih sudah mampir ke blog saya. tadi saya sudah lihat lihat blognya pas salikun. semoga karya pas salikun bisa menjadi solusi masalah sampah di indonesia. harapan saya pak salikun terus improvisasi sehingga makin optimal. salam perjuangan dari jepang!

  1. Saya tertarik dengan Gomi Zero ini mbantoelpoenya. Bolehkah saya menggunakan blog Bapak sebagai referensi saya untuk mengadakan proyek sosial?

    Bapak Salikun, saya juga tertarik dengan tungku sampah bapak. Sudah berapa banyak tungku sampah dipergunakan? Saya berharap mendapatkan informasi yang lebih dari Bapak.

      • salam kenal juga,ttg.tungku pemusnah saqmpah sama skali sy tdk membatasi untuk ikut mempergunakan,sedang pembuatan saat ini pembuatan ke 57 di Ngoro Mojokerto(Ponpes),lain-2 bisa dilanjut,juga soal tungku tanpa bhn bakar meskipun sampah dlm kondisi basah dan busuk,itu semua bukan hal yg aneh ataupujn ajaib,tapi sudah logikanya sifat udara apa bila kita manfaatkan tentu mengikuti alurnya,bila panjenengan membaca secara komplit temuan sy bukan hanya ini saja hal-2 lain misalnya kekuatan seorang lelaki bisa belipat dan lipat-lipat,itu semua menggunakan sifat udara.sementara ini dulu yaaaaa,ada waktu bisa di sambung kembali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s