Pengalaman Kuliah Di Jepang Dengan Biaya Sendiri

Pepatah mengatakan “pengalaman adalah guru terbaik”. Pengalaman baik maupun pengalaman buruk, keduanya mengandung nilai pembelajaran yang sangat berguna dalam kehidupan seseorang. Disini aku akan mencoba berbagi pengalaman mengenai suka duka dan pahit getirnya belajar di negara orang dengan biaya sendiri di Jepang mulai dari sekolah bahasa Jepang, research student sampai program master. Aku harapkan pengalaman ini mampu memompa semangat bagi yang ingin belajar menuntut ilmu di negeri orang dengan biaya sendiri. Satu prinsip saya, TIDAK ADA YANG TIDAK MUNGKIN!

Biar lebih rinci aku coba untuk membagi kisah pengalaman ini berdasarkan jenjang pendidikan yang aku ambil selama di Jepang.

1. Masa Masa Sekolah Bahasa Dari April 2003-Maret 2005

Aku lulus S1 tahun 2002 dari sebuah universitas swasta di daerah Condong Catur, Yogyakarta. Dalam proses menunggu wisuda, dengan bantuan kakak yang terlebih dahulu datang ke Jepang dengan program beasiswa, aku mendaftar sekolah ke luar negeri, tujuannya jelas, Jepang. Langkah pertama aku mendaftar sekolah bahasa Jepang. Kita tahu, salah satu kendala terbesar bagi pelajar asing di Jepang adalah kendala bahasa. Hal itu disebabkan karena kebanyakan orang Jepang jarang yang bisa bahasa Inggris. Terus terang aja, jangankan mengerti, banyak orang Jepang yang tidak bisa membaca kalimat bahasa Inggris.

Aku berasal dari keluarga yang biasa-biasa saja. Bukan orang kaya. Karena itu, sangat tidak mungkin orang tuaku mengirim uang perbulan untuk biaya hidup dan sekolahku di Jepang. Alhasil, aku sekolah sambil bekerja. Gajinya aku pake buat bayar sekolah dan pengeluaran sehari-hari misalnrya saja untuk biaya makan, sewa rumah, litrik, gas, air, telpon, internet dan lain sebagainya. Saat mendaftar sekolah bahasa Jepang, pemikiran tentang resiko sekolah dengan biaya sendiri tidak terlalu aku pikirkan, saat itu pikiranku cuman satu yaitu AKU INGIN MELANJUTKAN SEKOLAH ! Setelah masuk Jepang ternyata jalan begitu terjal dan berliku. Tapi dalam pikiranku kalau orang lain bisa saya juga harus bisa.

Selama 2 tahun belajar bahasa Jepang, aku dapat kelas pagi. Sekolah dari jam 8.30 sampai jam 11.50 siang dari senin sampai jumat. Habis itu aku kerja. Agar gaji cukup untuk menutup kebutuhan seperti yang aku sebutkan diatas, minimal aku harus kerja 8 jam perhari dari senin sampai sabtu. Dengan kerja 8 jam sehari, gaji bisa menutup pengeluaran walaupun mepet. Tentu saja syaratnya pola hidup harus super ngirit. Bukan hanya ngirit, pakai super ngirit. Sebenarnya, aturan dari imigrasi Jepang, seorang yang memegang visa pelajar hanya boleh kerja maksimal 4 jam sehari. Tapi aturan hanya tinggal aturan. Aku berani ngomong, hampir 90% pelajar asing dengan biaya sendiri di Jepang, bekerja lebih dari 4 jam sehari. Ada yang 6 jam, 7 jam, 8 jam, bahkan ada yang 12 jam sehari. Mau gimana lagi, tuntutan perut. Kalo kerja 4 jam aku jamin nggak akan cukup gajinya. Disamping itu, perusahaan Jepang juga butuh tenaga kita. Pokoknya yang penting sama-sama jaga rahasia dan hati-hati, biar nggak ketahuan sama imigrasi. Karena kalo ketahuan perusahaan bisa kena cap negatif dan kita bisa dideportasi.

Pengalaman pertama kerja, aku dapat kerja di pabrik mebel. Habis sekolah jam 11.50, aku dan temen-temen langsung ngacir pakai sepeda ontel ke taman deket sekolah, disitu kami makan siang sama sholat, semuanya serba terburu-buru. Habis itu langsung genjot sepeda ke stasiun, perlu sekitar 5 menit pake sepeda ke stasiun. Habis itu naik kereta sekitar 10 menit. Di stasiun tempat kita turun, sudah ada mobil yang menjemput kita. Dari situ masih perlu waktu sekitar 10 menit untuk sampai ke perusahaan mebel tersebut.

Sebelum datang ke jepang, aku sudah banyak denger cerita, keluh kesah dan pesan dari senior-senior yang datang lebih dahulu. Pokoknya siap-siap jadi kuli, lupakan gengsi, lupakan gelar agar bisa survive di Jepang….itu kata mereka. Pesan moral ini aku camkan dalam-dalam, insya alloh aku kuat dan akan berusaha agar bisa survive. Setelah masuk pabrik, kita dibagi-bagi, temen-temen aku ada yang kerja motongin kayu, ada yang angkat-angkat, ada yang kerja ngamplas ngalusin kayu, aku sendiri dapat kerja bagian painting. Ngerti khan…jadi tukang cat hahaha….. haduuuuh. Wah…terus terang saja, pingin nangis waktu pertama kali kerja, pingin rasanya angkat kaki pulang ke indonesia…kok aku dapat kerja kayak gini. Bener-bener apa yang diomongin senior itu bener 100%. Kamu harus siap jadi kuli, kerja apa saja buat cari duit, jangan nyante, jangan pernah mikir dapat kerja duduk, semua kerja bagian kita adalah bagian kuli jadi pasti berdiri. Jadi siap-siap saja berdiri 8-10 jam sehari……itu pesen mereka.

Aku inget pesen mereka….tapi tetep pingin nangis. Maklum…fresh graduate, lulus pake embel embel cumlaude diatas 3.6, dulu kemana mana pake motor tiger begitu sampai Jepang malah turun drastis jadi sepeda onthel, dulu duit minta sama bapak ibu atau simbah atau kakak sekarang jadi kuli nyari sendiri, lagian visa-ku khan visa student, terus aku datang ke Jepang khan biaya sendiri, habis puluhan juta buat nyampe Jepang. Kok….nyampe sini jadi kuli, hati dongkol, jengkel, pingin nangis campur aduk jadi satu. Tapi aku juga mikir, masak sudah sampe sini mau pulang, mau ditaruh mana mukaku, kalo nggak kerja nanti mau makan apa? bayar sekolah gimana? bayar rumah gimana? kalo aku pulang gimana pikiran orang tua? campur aduk bikin pusing 1000 keliling. Akhirnya mau gimana lagi….nggak ada kata lain, nggak ada alternatif lain, kesadaranku mulai tumbuh, ini merupakan resiko dan tantangan bagiku. Aku harus cepat sadar dan mengatur langkah. Sedikit demi sedikit aku bisa menguasai hatiku…sampai akhirnya aku bisa berkata dalam hati ‘aku pasti bisa’.

Hari kedua masih ngomel-ngomel sendiri dalam hati, tapi selanjutnya hati sudah bisa nerima, sampai akhirnya sedikit bisa menikmati pekerjaan. Di perusahaan ini, rata rata bekerja sampai jam 8 malam, biasanya sampai rumah jam 9 malam. Begitu terus dari senin sampai jumat selama 3 bulan. Berangkat dari rumah jam 8 pagi, pulang jam 9 malam. Hari sabtu biasanya kerja, tapi karena sabtu nggak ada sekolah, jadi kerjanya dari pagi jam 8 pagi sampai jam 5 sore. Di perusahaan ini aku bertahan selama 3 bulan, bau tiner dan cat bikin aku sakit, kepala pusing, muntah-muntah terus, karena nggak kuat akhirnya aku berhenti.

Aku ngomong ke sekolah kalo aku berhenti kerja karena nggak kuat. Alhamdulillah pihak sekolah ngerti, langsung dicariin kerja baru. Dapet kerja baru bukan berarti penderitaan selesai, ternyata masih koma belum titik. Kali ini aku dapat kerja yang memang dari segi gaji lebih baik dari sebelumnya tapi kerjaan dan jam kerjanya bener bener gila. Tempat kerjanya jauh banget dari sekolah, bayangin aja ada sekitar 7-8 kilo jauhnya. Habis selesai sekolah aku harus cepet cepet ngebut ngontel sepeda. Sampai tempat kerja biasanya jam 12.30, habis itu langsung makan, sholat langsung masuk kerja. Semua serba terburu buru.

Kerjaan juga tergolong berat terutama dari sisi tanggung jawab. Kerjaanku kali ini ngebor besi, buat onderdil lift. Mending kalo ngebor besinya pake mesin otomatis, mesinku itu mesin buatan sebelum masehi, serba manual. Perlu konsentrasi, pikiran dan tenaga ekstra. Sebenarnya kerjaan ini bukan untuk orang part time tapi karena nggak ada orang yang masuk akhirnya aku yang ngerjain. Dari sisi jam kerja juga gila, bener bener aku bisa gila berdiri. Bagaimana tidak, aku selesai kerja paling cepet jam 11 malam. Itu paling cepet. Rata rata aku kerja sampai jam 12 malam. Pernah sampai jam 2 pagi. Bener bener berat karena masih harus ngonthel sepeda sekitar 45 menit sampai rumah. Habis itu makan, mandi terus ngerjain PR latihan kanji, bunpo, ngapalin kosakata, ngapalin kanji dan sebagainya.

Akhirnya aku pusing lagi, ini gimana? Pikirku kok jadi gini ya? Uang memang ada tapi tujuan aku ke Jepang untuk sekolah bukan semata mata untuk kerja. Uang ada tapi bahasa Jepang ku nggak maju maju. Setelah mikir panjang baik dan buruknya akhirnya aku memutuskan berhenti. Aku pikir lebih baik fokus ke sekolah dulu, duit asal cukup begitu pemikiranku. Dilihat dari rentang waktu, aku kerja diperusahaan ini sekitar 3 bulan.

Baru berhenti 2 harian, sudah ada tawaran kerja lagi. Karena memang lagi butuh kerjaan ya aku terima saja. Kali ini kerjaannya merangkai AC. Ditempat ini aku menemukan “kehangatan” orang Jepang. Kerjaan tidak terlalu berat, tanggung jawab juga ringan, jam kerja rata rata sampai jam 8-9 malam jadi tidak terlalu panjang dan yang paling berkesan orang Jepangnya baik baik, hangat dan menerima dengan senang hati keberadaan ku. Sambil bekerja aku bisa ngobrol dengan mereka, kadang diajari kalo ada PR, dikasih tahu kalo aku nggak ngerti, mereka rela sejenak berhenti kerja meluangkan waktu untuk bercerita tentang hal hal lucu yang bisa bikin ketawa.

Aku betah kerja di tempat ini sampai akhirnya ada tawaran dari temen kerja di perusahaan perakitan elektronik. Tawaran ini tidak aku tolak, segera aku telepon pakai bahasa Jepang yang masih kacau balau, aku wawancara singkat dan langsung masuk kerja. Jujur saja aku sangat seneng bisa kerja ditempat ini. Lumayan, masih jadi kuli tapi kuli yang rada bersih. Aku juga suka elektronika, dulu waktu SMP sampai SMA sering ngrangkai macem macem, dari bel, radio sampai tape pernah aku kerjakan sendiri. Singkat kata, masuklah aku diperusahaan ini. Pertama kali masuk ruangan aku sedikit lega…wah tempatnya jauh lebih bersih dibandingkan perusahaan sebelunya, ada AC jadi lumayan nyaman hahaha. Mulai aku pegang lagi resistor, kondensator, trafo, PCB dan thethek bengek elektonik lainnya sampai belajar mesin canggih yang harganya puluhan juta yen.

Aku cukup senang dan menikmati. Bisa kerja sambil terus praktik bahasa Jepang, bisa mengenal dan belajar “teknologi” secara langsung meskipun sekelas jadi operator mesin. Aku bener bener serius bekerja sampai akhirnya bisa mengerti seluk beluk kerjaan sampai detil. Sampai akhirnya walaupun statusku hanya part time, di grup tempatku kerja, aku dijadikan tempat bertanya, mengajari orang baru, pendapatku juga didengar dan dijadikan acuan. Tak terasa hampir 2 tahun di Jepang, tak terasa juga hampir 2 tahun belajar bahasa Jepang sambil kerja part time. Tahun kedua dalam proses belajar sambil part time tersebut saya berusaha mencari tempat untuk melanjutkan sekolah. Setelah muter muter sana sini, konsultasi kesana kesini akhirnya aku memutuskan untuk masuk ke program research student dan alhamdulillah ada seorang Profesor dari sebuah universitas negeri yang mau menerimaku sebagai mahasiswanya. Langkah kaki ini sedikit beranjak maju meskipun perjuangan masih panjang, selanjutnya adalah tahap research student.

2. Melangkah Ke Tahap Research Student  Dari April 2005-Maret 2006

Memasuki tahap research student pola sekolah sambil part time tetap dilanjutkan. Mau gimana lagi, tidak ada alternatif lain karena setelah tanya sana sini baik ke kampus maupun ke senior senior pada waktu tidak ada beasiswa untuk program research student. Saya tidak tahu kalau untuk waktu sekarang ini. Tapi meskipun merasakan capek dan pusing tiap hari, aku tidak ada niat sedikitpun untuk mundur. Berusaha tetap berdiri dan melangkah meskipun hanya sejengkal. Selama reseacrh student ini jadwal ke kampusku 4 kali seminggu jadi lebih longgar dibandingkan dengan jaman sekolah bahasa. Seingatku hari rabu, sabtu dan minggu aku bisa libur dari aktivitas kampus.

Soal part time, karena aku sudah merasa betah dan lokasi kampus juga satu kota jadi part time di pabrik elektronika aku lanjutkan. Tapi jam kerja aku minta ganti, dari jam 6 sore sampai jam 3 pagi. Pulang sampai rumah langsung mandi terus tidur. Jika ada jadwal ke kampus meskipun badan lemes dan ngantuk ya ke tetap kampus sesuai jadwal. Wah memang terasa berat sekali.  Kadang kadang saya merasakan sangat lelah. Tapi aku mikir sudah sampai tahap ini, kalau mundur berarti sia sia perjuangan selama ini.

Satu tahun cepat sekali berlalu. Sambil kuliah dan kerja part time aku nyari sekolah untuk melanjutkan studiku, yaitu program master. Setelah melalui bermacam macam rintangan dan jalan yang berliku liku, gagal ujian masuk diberbagai universitas yang sempat membuat mental saya drop dan hampir putus asa dan menyerah, akhirnya bisa juga dapat sekolah. Mencoba berbagai universitas negeri yang lain ternyata gagal, tapi alhamdulillah aku justru diterima di kampus tempat aku research student meskipun beda fakultas tapi tetap berhubungan dan boleh dikatakan masih linier satu jalur dengan ilmu yang aku pelajari di S1 dan research student. Memang Alloh SWT menakdirkannya seperti ini….Alhamdulillah tetap bisa dapat universitas negeri.

3. Masuk Program S2 Dari April 2006-Maret 2008

Hijrah! Inilah permulaan dari cerita masuk program S2. Ceritanya universitas tempat aku kuliah itu  kampusnya ada 2 dan berbeda kota, aku sebut saja kampus A dan kampus B. Jarak antara kampus A dan kampus B ini jauh sekali sekitar 70 kilometer. Tempat aku research student itu di kampus A dan untuk program  master di kampus B. Karena jarak yang terlalu jauh dan apabila aku tidak pindah pasti boros uang transport dan makan waktu, akhirnya aku pindah kota dengan meninggalkan sejuta kenangan perjuangan di tempat lama. Dalam hati saya, kota yang saya tinggalkan ini adalah kota perjuangan. Seluk beluk, suasana, jalannya, tempat nongkrongnya….semuanya akan selalu aku ingat.

Memasuki program master aku baru bisa benar benar merasakan status sebagai seorang mahasiswa di Jepang. Wah ritmenya beda banget dibandingkan dengan jaman sekolah bahasa maupun research student. Ibaratnya kalau dulu lari 50 km per jam, masuk master harus dinaikkan jadi 70 km per jam. Alhasil makin ngos ngosan hahaha. Part time jalan, sekolah juga harus jalan…..wah bener bener terasa ngos ngosannya. Disamping part time di pabrik aku juga dapat penawaran part time yang bisa dikatakan sedikit bergengsi. Ceritanya ada lembaga di Jepang yang tugasnya mendatangkan trainer atau kenshusei dari Indonesia untuk ditempatkan di perusahaan Jepang. Kenshusei yang baru datang ke Jepang selama 3 bulan pertama diharuskan untuk belajar bahasa Jepang 3 kali seminggu.  Nah aku ditawari untuk mengajar bahasa Jepang ke para kenshusei tersebut. Lumayan….pengalaman baru, ilmu baru, teman baru, relasi baru dan yang pasti standar gaji baru hehehe. Alhamdulillah Ya Alloh.

Aku bersyukur sekali bisa masuk universitas negeri di Jepang meskipun harus bersusah payah. Begitu banyak kemudahan bisa aku peroleh terutama yang berhubungan dengan biaya kuliah setelah masuk program master. Alhamdulillah aku bisa dapat potongan biaya masuk, potongan biaya SPP dan juga bisa dapat beasiswa dari perusahaan Jepang. Karena mendapatkan potongan biaya dan juga beasiswa tersebut, boleh dikatakan kuliahku selama program master yaitu dalam waktu 2 tahun adalah gratis alias tidak bayar. Alhamdulillah berkah dari Alloh SWT.

Setelah melalui berbagai macam rintangan, suka duka dan persoalan yang datang silih berganti, pada bulan maret 2008 aku dinyatakan lulus program master. Luar biasa senangnya. Aku benar benar bersyukur. Ketakutanku akan kegagalan studi di Jepang yang selama 5 tahun membayangiku tidak terbukti. ALHAMDULILLAH AKU LULUS! Perjuangan selama 5 tahun akhirnya membuahkan hasil juga. Perjuangan yang sangat panjang dan melelahkan akhirnya tidak sia sia juga. Kisah masa lalu yang pahit dan getir selama 5 tahun tersebut langsung sirna. Setelah melihat pengumuman kelulusan dan aku dinyatakan lulus segera aku telepon orang tuaku. Orang tuaku senang sekali. Saya juga senang karena bisa memberikan kabar baik yang selama ini ditunggu tunggu. Kelulusan ini aku persembahkan untuk kedua orang tuaku yang tiada henti hentinya mendoakan dan mendukungku….orang yang sangat aku sayangi.

4. Masuk Ke Dunia Kerja Dari Juni 2008 Sampai Sekarang

Setelah proses administrasi kelulusan selesai, aku segera mencari kerja. Sebenarnya ini boleh dikatakan terlambat karena di Jepang biasanya proses mencari kerja itu dilakukan bersamaan dengan penyusunan thesis. Tapi berbagai macam persoalan yang datang silih berganti bersamaan dengan waktu penyusunan thesis benar benar menguras pikiranku sehingga aku tidak sempat untuk mencari kerja. Pikiranku yang penting thesis selesai dulu jadi bisa lulus. Tapi Alhamdulillah….orang bilang kalau sudah rejeki gak akan kemana mana. Dalam waktu sekitar 3 minggu aku menghubungi sekitar 5 perusahaan lewat email, telepon dan fax. Dari kelima perusahaan tersebut ada 3 perusahaan yang mau menerimaku.  Alhamdulillah…..Alloh SWT memberikan jalan yang lebih luas. 2 perusahaan merupakan rekanan Yamaha Motor dan 1 perusahaan merupakan rekanan Toyota.  Aku jadi bingung nih….baiknya milih yang mana ya.

Jujur aku sendiri pinginnya pindah kota, ganti suasana sekaligus mencari pengalaman baru. Tapi  kalau didasarkan pada pemikiran itu saja tidak cukup. Setelah melalui pemikiran panjang, mencari informasi di internet sekaligus tanya ke kenalan orang Jepang, akhirnya aku memilih masuk ke perusahaan rekanan Toyota. Dalam tatap muka sekitar 3 minggu sebelum masuk kerja, aku kembali menanyakan hak hak aku sebagai karyawan nanti. Ini penting, karena aku tidak mau salah masuk perusahaan. Alhamdulillah isinya tidak berubah sama dengan waktu wawancara dahulu. Masuk sebagai karyawan tetap dengan standar gaji, tunjangan dan hak hak lain yang sama persis dengan orang Jepang. Mendengar penjelasan itu kembali aku teringat kisah suka duka 5 tahun yang aku lalui…..tapi kali ini semua tiba tiba hilang tak berbekas berganti dengan kegembiraan.

Karena lokasi perusahaan beda kota dengan kampusku akhirnya aku pindah kota lagi yaitu ke daerah Aichi. Di kota yang baru aku bisa temukan hal hal yang baru lagi, teman baru, kerjaan baru, suasana baru dan yang pasti semangat juang pun juga ikut baru.

Itulah sekelumit cerita tentang lika liku pengalaman pribadiku sekolah sambil bekerja sebagai buruh pabrik di Jepang. Terlepas dari semuanya, pengalaman ini tidak akan pernah bisa aku lupakan sepanjang hidupku. Susah dan senang akan senantiasa membekas dalam perjalanan hidupku kedepan.

Salam perjuangan! Tidak ada yang tidak mungkin!

110 thoughts on “Pengalaman Kuliah Di Jepang Dengan Biaya Sendiri

  1. Mas Bendol terima kasih sekali sudah sharing sedikit pengalamannya sebelum kuliah di Jepang..
    Ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan ke mas langsung mengenai pengalaman mas kuliah di Jepang..
    Apakah saya bisa menghubungi mas secara langsung via e-mail?
    Bila mas berkenan saya tunggu e-mail mas di gege.ario@gmail.com
    Terima kasih banyak mas sebelumnya🙂

  2. luar biasa menarik pengalaman agan,
    kalo boleh tahu bisa kah agan kasih kira2 berapa dana yang agan gunakan ketika berangkat ke jepang dan berapa rata rata gaji arubaito di jepang sana??

    • salam kenal. mohon maaf terlambat jawabnya ada kerjaan yang tidak bisa saya tinggalkan. soal biaya pertama yg harus dikelurkan ketika masuk sekolah bahasa saya akui memang besar. perlu sekitar 40-50 juta rupiah. secara umum uang tersebut dipakai untuk membayar uang masuk sekolah sekitar 10 jt, uang SPP 6 bulan pertama 24 jt. tiket one way ke jepang sekitar 5 jt. sisanya 10 jt-an untuk pegangan karena setelah datang ke jepang harus nyari apartemen dan biaya hidup 1-2-3 bulan pertama sebelum mendapatkan gaji dari part time job. begitu datang ke jepang diusahakan segera mencari part time, kalau dapat yang jam kerjanya pendek diambil saja yang penting ada pemasukan sambil mencari cari part time yang lebih baik. soal gaji itu tergantung pada gaji per jam dan panjang jam kerja. saya ambil rata rata gaji per jam part time sekitar 800 yen. jadi kalo kerja 6 jam sehari berarti 800 yen x 6 jam : 4800 sehari. jika dalam sebulan kerja 20 hari, berarti 4800 yen X 20 hari : 96000 yen. Tapi kalau kerja 6 jam sehari, pengalaman saya gak cukup. minimal kerja 8 jam sehari baru bisa nutup berbagai macam pengeluaran. semoga jawaban saya ini membantu.

  3. wah saya jadi malu sama diri saya sendiri setelah baca cerita agan, saya bener” salut sama perjuangan agan.
    ternyata saya masih terlalu santai untuk mencapai apa yg diinginkan, terimakasih atas cerita agan, jadi memotivasi saya arigatougozaimasu🙂

    • kochira koso…semoga cerita saya ini mampu mengobarkan semangat untuk belajar menuntut ilmu. tetap semangat semoga kesuksesan kesuksesan yang lain bisa kita raih juga. amin.

  4. subhanalllah.. ane merinding ngebacanya gan.. semoga ane bisa seperti agan., aminnn.. ane masi mau lulus D3 dan rencana mo ngeberesin S1 dlu terus cari informasi biar bisa sukses seperti agan.. aminn amin amin.

    • salam kenal.wah sebenarnya banyak yang biaya sendiri seperti saya ini, tapi kebetulan yang cerita cerita lewat blog mungkin 1-2 orang saja. yg lebih sukses dari saya juga banyak, tapi semoga cerita saya ini mampu menggelorakan semangat untuk belajar demi masa depan kita.salam sukses dan tetap semangat!

  5. hajimemashite, boku wa izzuddin desu.
    bendol san, anata wa hontouni sughoi na.
    Pengalaman mas menambah semangat saya tuk kuliah di sana.
    ada beberapa hal yg saya ingin tanyakan terkait kuliah di jepang sana.
    kalo mas tdk keberatan, komunikasi lwt email saja.
    saya tunggu email mas bendol di izzuddin.karim@hotmail.com.
    arigatou.
    よろしくお願いします。。。

    • hajimemashite, parto bendol desu. yoroshiku onegai shimasu. onaji koto wo yatteiru hito wa ippai iru kara sugoi to iwanaide kudasai ne. tapi semoga saja bisa memberikan sedikit tambahan energi untuk belajar semaksimal mungkin.salam sukses dan perjuangan. silahkan cek email ya.

  6. wah terima kasih mas bendol, ceritanya dibikin lebih detil daripada versi pertama🙂
    saya mau bertanya sedikit mas, tentang research student (rs)..
    ketika mas menjadi rs kegiatan mas apa saja di kampus?
    karena saya baca pengalaman mahasiswa indonesia ketika menjadi rs sepertinya berbeda2, ada yang hanya perlu ikut seminar lab dan selebihnya belajar bahasa jepang, ada juga yang benar-benar sudah mulai riset dan ikut kuliah tapi tidak menggunakan sistem credit (sks)..
    terima kasih mas sebelumnya😀

    • selamat pagi. soal research student (rs) ya, memang apa yang harus dilakukan saat rs bisa berbeda beda tergantung dari kemauan sensei dan boleh dikatakan itu hak prerogratif sensei. saat saya rs, saya ikut kuliahnya anak S1 kalau gak salah 2 mata kuliah, ikut seminarnya anak S1, seminar anak S2 dan ikut kelas bahasa jepang yang diadakan kampus. sekali lagi memang betul berbeda beda tergantung senseinya. oh iya, saya sedang membuat postingan tentang rs di jepang buat bagi bagi info. saya usahakan minggu ini atau minggu depan bisa selesai. kabari kalau udah celar kapan ke jepangnya. siapa tahu bisa ketemu. ganbarou!

  7. Terima kasih atas artikelnya. Salam kenal, saya Untung.
    Mas, bisa di informasikan juga ngak nama sekolah bahasa jepang tempat mas belajar dulu. Saya sudah nyari beberapa sekolah dibeberapa wilayah, mungkin bisa saya jadikan perbandingan. Saya dan tmn2 juga akan sangat terbantu jika mas punya beberapa referensi sekolah yg lain, tentunya yg bisa dicicil per 6 bulan, coz banyak sekolah yg minta pembayran awal 1 tahun penuh.

    Mengenai part time job, apakah bisa langsung kerja begitu sampai disana(paling tidak setelah 1 bulan)? coz ada sekolah yg mengharuskan setelah 3 bulan. Setelah itu baru bisa mendapatkan izin dari sekolah dan pemerintah.

    Terus mengenai donatur bagaimana? seberapa urgent donatur ini? coz sepertinya digunakan untuk mendapatkan Certificate of Eligibility. Syaratnya cukup memberatkan, seperti donatur harus memiliki tabungan sebesar/lebih besar dari biaya pendidikan dan biaya hidup, dll. Padahal kita berharap untuk membiaya sendiri seluruh pengeluaran(diluar biaya masuk untuk 6 bulan pertama).

    Mohon informasinya mas, Insyaallah klo ngak ada halangan sy pengen ikutin jejak mas dan teman2 seperjuangan….来年の10月に目指しています。
    Terima kasih.

    • salam kenal. mohon maaf, untuk nama institusi tidak bisa saya sebutkan. tapi pendapat saya ya, karena biaya sendiri lebih baik kalau nyari sekolah bahasa cari yang jumlah orang indonesianya lumayan banyak. misalnya saja, chiba, saitama, tokyo, yokohama, shizuoka, aichi atau osaka.

      mengenai part time job boleh langsung atau tidak itu sangat tergantung pada sekolahnya. ada yang boleh langsung baito, ada juga yang harus nunggu sampai waktu tertentu. soal ini lebih baik ditanyakan pas mendaftar sekolah.

      saya tidak tahu persis soal arti donatur ini. tapi berdasarkan yang saya dengar dari orang jepang yang menjadi guarantor saya dulu, sistem imigrasi jepang sudah ganti jadi beda dengan jaman saya dulu. kalau jaman saya dulu, imigrasi jepang mensyaratkan pendaftar harus punya guarantor asli orang jepang. guarantor ini yang menjamin termasuk soal keuangan selama sekolah bahasa. jaman saya dulu kalau gak ada guarantor, eligibility gak akan keluar. jadi gak akan dapat visa. nah, kata guarantor saya, sekarang sistemnya beda. sistem guarantor yang asli orang jepang dihilangkan, sebagai gantinya orang tua sendiri bisa menjadi guarantor. pemikiran saya saja ya, karena peran guarantor yang asli orang jepang digantikan oleh orang tua, otomatis orang tua harus menyiapkan berkas berkas keuangan agar eligibilty keluar. jadi menurut saya peran donatur atau guarantor ini penting banget dan berhubungan erat dengan keluarnya eligibilty dari imigrasi jepang.

      mohon maaf, kalau tidak bisa memberikan penjelasan yang memuaskan. terima kasih.

      • kamu itu aneh masa me blog kan suatu tulisan apalagi pengalaman pribadi ,ketika Ada yang ingin mendapatkan informasi asal sekolah dimana anda belajar tapi anda tidak mau memberikan informasi yang jelas,menurut saya Akan lebih berharga Dan terhormat ketika anda memberikan jawaban yang jelas tanpa merahasiakan asal sekolah bahasa anda.

      • kamu itu aneh, tanya kok maksa. aku kasih tahu, aku nggak butuh kehormatan. kalo aku gila kehormatan bisa saja aku tulis nama lengkapku, sekolahku dari a sampai z biar orang gampang menemukanku facebook-ku. banyak yang add terus aku jadi terkenal.tapi sori aku gak ada pemikiran kearah itu. seorang blogger itu mempunyai batasan batasan yang ditentukan secara personal. ada batasan tertentu dengan pertimbangan tertentu juga. tolong ini dipahami. gak perlu maksa ini atau itu.

        aku punya alasan tersendiri kenapa gak mau menyebutkan secara jelas nama sekolah bahasa itu. kenapa? karena yang namanya sekolah dengan biaya sendiri ke jepang itu memerlukan biaya yang sangat tinggi dan resiko yang begitu besar. kalau misalnya aku sebut sekolahnya A, kemudian orang berbondong bondong apply ke sekolah itu tapi kemudian bermasalah bisa bisa aku kena getahnya. misalnya saja sudah mengeluarkan uang 50 juta tapi ternyata eligibility-nya gak keluar, akhirnya lapor polisi. kemudian bilang ke polisi dapat informasi sekolahnya dari blog ini. bisa bisa merembet kemana mana dan bisa saja aku jadi keseret seret. dikiranya aku sindikat pencari mangsa pelajar yang minat ke jepang dengan biaya sendiri dengan berpura pura menulis pengalaman kuliah ke jepang dengan biaya sendiri. mungkin sedikit berlebihan tapi untuk berjaga jaga lebih baik aku membatasi informasi yang aku sampaikan karena sekolah dgn biaya sendiri ke jepang itu bukan bicara uang 1 juta tapi puluhan bahkan bisa mencapai 100 juta. ada banyak pihak yang punya kepentingan untuk mengambil keuntungan. jika tidak hati hati orang bisa ketipu, duit lenyap gak tahu kemana. bicara duit segitu banyak aku juga harus hati hati dalam menyampaikan informasi.

        yang ingin aku tekankan itu hanya satu yaitu berdasarkan pengalaman pribadiku ada cara untuk sekolah ke jepang dengan biaya sendiri yaitu melalui sekolah bahasa.ini benar benar ada dan aku mengalami sendiri suka dukanya. soal nama sekolahnya silahkan cari sendiri. sekolah bahasa jepang di jepang itu ada lebih dari 50 jadi banyak alternatif yang bisa kamu jadikan pertimbangan.

      • sepertiNya kamu tambah aneh,lagian apa yang kamu tulis sebagai tanggapan gue diatas tidak usah mendramatisir seperti itu,aku pikir Akan lebih baik menyebutkan asal sekolah bahasa jepang di jepang tanpa merahasiakanNya kalau memang bermaksud ikut memberikan kesempatan kepada mereka yang punya niat melanjutkan study bahasa jepang,harusnya kamu bangga seumpama Ada yang bisa melanjutkan study di jepang dengan sekolah yang sama seperti kamu,kamu kan bisa memberikan pengalaman lebih banyak lagi,,gue sendiri berasal Dari salah satu lembaga bahasa jepang di darah Nagano tempat ya MANABI NIHONGGO GAKKOU.gue pikir kamu tahu dengan baik tentang sekolah bahasa jepang itu.

      • yang aneh itu siapa? blog ini bisa diibaratkan rumahku. tempatku menuangkan pemikiranku. aku gak kenal kamu, kamu gak kenal aku. tanpa basa basi, kulo nuwun, permisi kamu langsung menjudge `kamu itu aneh bla bla bla….shitsurei da yo. ittai do iu koto? jibun ga okashii to omowan?

        aku tidak mendramatisir tapi berhati hati karena semua bisa terjadi. tidak ada jaminan semua bisa gol dan aku tidak mau kena masalah karena postinganku. dalam tulisan yang lain aku membahas mengenai nihongo gakkou tapi aku tidak merekomendasikan satu nihongo gakkou-pun termasuk nihon gakkou tempat aku belajar. seperti yang aku tulis, sebagai blogger aku punya batasan batasan dalam penyampaian informasi dengan pertimbangan tertentu dan itu adalah hal yang wajar. pembaca memang tidak bisa mendapatkan informasi mengenai nihongo gakkou tempat aku belajar tapi masih bisa mendapatkan informasi lain misalnya pengalaman belajar, suka duka kerja sambil belajar di jepang, trik mencari baito, shingaku dll yang bisa dijadikan pertimbangan dan gambaran selama hidup di jepang.

        karena kamu juga punya pengalaman belajar di nihongo gakkou, ada baiknya kamu juga membuat postingan tentang studi ke jepang sesuai dengan kenyataan, pengalaman, versi dan gaya bahasamu sendiri karena itu juga bisa berguna bagi orang lain. itu lebih baik daripada hanya ngomentari tulisan orang lain. kalau sudah ada kamu bisa share disini biar aku bisa belajar dari pengalaman kamu.

  8. Pagi, (dari Indonesia)🙂

    Luar biasa perjalanan agan di negeri Jepang, saya baru tau ternyata memang banyak yang bersekolah dijepang dengan berjuang sendiri seperti agan..
    Menambah Semangat saya yg berencana mengikuti jejak agan.. Salut!!

    Saya membuat perkiraan biaya sendiri seperti agan, saya menyebutnya dengan “modal-nekat”😀 agak panjang jika dikomen disini karena saya ingin tanya” dgn perhitungan saya, email sy sesuai dgn yg dtulis dikomen ini. Arigatou!

    Oia, berkas apa saja yang agan bawa dari Indonesia dari persiapan visa hingga masuk kuliah?

    • pagi juga. salam kenal. semoga saja sedikit cerita saya ini bisa mengobarkan semangat untuk terus belajar, bukan hanya ke jepang bisa juga ke negara lain. oke…silahkan cek email.

  9. pagi mas bendol (indonesia). Wah saya bener” kagum ama mas, setelah saya baca postingannya semakin bertambah semangat saya untuk kuliah d luar negri, terutama di jepang. Bolehkah saya bertanya langsung ke mas via email? Jika mas berkenan saya tunggu email mas di randi.hantoro@gmail.com terimakasih banyak mas…

  10. assalam .
    ternyata bener fitasat ku dari dulu kalo emng berat di jepang
    bisa” cuma tidur di kereta ,
    oh ya bang mau tanya soal ibadah ,
    kalo sholat jumat dmn ya ? di sana udh marak masjid?

    • walaikumsalam. tidak salah ya, memang begitu. yang kerja jam-nya ketat, yang belajar juga banyak yang sampai malam di kampus. apalagi yang kuliah sambil kerja, bisa dibayangkan ya.

      masjid masih sedikit dan bisa dihitung dengan jari. tapi jumlahnya terus bertambah dari tahun ke tahun. maklum saja untuk mendirikan masjid ukuran kecil seperti rumah tipe 45 bisa menghabiskan dana 40-60 juta yen. belum lagi masalah perijinan dan lain lain. doakan saja semoga kedepan semakin banyak masjid di jepang ya.

  11. mas,… mao nanya bagaimana untuk mahasiswi cewek nyaa..?? nyari kerja nya mudah kah..?? biasanya mereka kerja sebagai apa..??

    • salam kenal. mahasiswi yang biaya sendiri juga banyak. sama juga kayak cowok, sekolah sambil kerja. soal kerja ya macem macem, ada di pabrik, cathering, supermarket, konbini, restoran, kfc dll….menurut saya cewek juga gak susah dapat part time kok. yang penting semangat mencari part time…bisa lewat internet, majalah, jaringan orang indo, sekolah. tetap semangat!

  12. Bang, anda kan muslim ya? nah, saya mau nanya nih, kalo di jepang anda shalat juma’at dimana?
    makanan halal nyari dimana? atau masak sendiri?
    terus, kalo temen-temen jepang disana gimana sih watak, kebiasaan dan karakteristik nya?
    terus, ada perempuan jepang yang pake kerudung alias muslimah gak ?

    gomen ne, kalo kebanyakan nanya, soalnya saya penasaraan banget. hehehe… inysaallah bila Allah mengizinkan, saya ingin ke sana!
    ありがとう、よろしく。

    • di negara2 non muslim jadi bukan hanya jepang, menjalankan ibadah agama secara berjamaah adalah problematika tersendiri dikarenakan jumlah muslim yg sedikit dan berpencar pencar. bahkan tdk jarang hanya ada 1-2 muslim dlm satu kota. nnti kalo anda ke jepang akan tahu kondisinya bagaimana.

      kalo soal makanan, di jepang banyak toko toko asia yg menyediakan daging dgn label halal, bumbu indonesia, indomie dll jadi bukan masalah yg besar. kalau mau hati lebih tenang krn terhindar dari makanan gak jelas lebih masak sendiri.irit, aman dan tenang.

      soal watak…anda tanyanya macem2 ya hehehe. ya bermacam macam tergantung orangnya…persis kayak di indonesia.tp menurut saya, pada umumnya orang indo yg di jepang jadi ikut ikutan gaya orang jepang misalnya saja jadi tertib, taat aturan, bersih dan semangat. ini bener lho…serius.

      muslimah asli jepang ada. sy pernah beberapa kali ketemu. kebanyakan menjadi muslimah karena menikah dgn muslim non jepang. pakai kerudung juga. muslim atau muslimah asli jepang biasanya malah aktif ikut kegiatan orang indonesia maupun keislaman.

      oke…jawaban sy ini smoga membantu. arigatou….

  13. assalamualaikum mas bro .
    maz saya jadi pengen kuliah di jepang .. memang niat dari dulu ada. tapi setelah membaca pengalaman maz saya lebih memantapkan lagi untuk kuliah di Jepang. tapi saya buta sama sekali masalah ini. ga tau harus di mulai dan memulai dari mana? maz bisakah bantu saya? onegaishimau
    oh ya mas saya ini kenshusei yang insyaallah bulan 10 akan pulang ke tanah air
    Yoroshiku ..^_^

    • walaikumsalam. salam kenal ya. sepengetahuan saya, jalur kuliah di luar negeri (jadi bukan hanya jepang ya) itu ada dua. pertama jalur beasiswa dan kedua jalur biaya sendiri. jalur beasiswa berarti biaya kuliah dan biaya hidup dibiayai oleh institusi, badan atau yayasan tertentu. kalau mau mencoba jalur ini bisa mencoba melamar beasiswa, kalau ke jepang misalnya saja beasiswa monbusho. selain monbusho masih ada yang lain tapi saya tidak hafal nama nama beasiswanya. kalau berminat silahkan dicoba karena jalur beasiswa adalah jalur paling ideal. anda bisa konsentrasi belajar, riset dan juga bisa main main menikmati jepang.

      yang kedua adalah jalur biaya sendiri. kebalikan dari jalur beasiswa tadi, jalur biaya sendiri adalah murni jalur swadaya dari dompet kita sendiri. jadi biaya kuliah dan biaya hidup kita biayai sendiri. kalau sudah masuk jepang aktivitas kesehariannya ya sekolah habis itu part time untuk hidup dan bayar kuliah. jalur biaya sendiri itu misalnya apa? misalnya saja jalur sekolah bahasa jepang di jepang atau istilahnya nihongo gakkou. info nihongo gakkou bisa didapatkan di internet, cukup banyak tersedia informasi mengenai syarat syarat termasuk biaya biayanya. selain jalur nihongo gakkou mungkin ada jalur jalur yang lain, tp saya tidak bisa menjelaskan karena saya tidak mengalaminya, lika likunya saya tidak mengerti. semoga jawaban ini bisa sedikit membantu. tetap semangat!

  14. Subhanallah, kagum sama Mas Bendol. Membaca perjuangannya semakin yakin dalam dunia ini TIDAK ADA YANG TIDAK MUNGKIN! Semua bisa asal kita berani mencoba! Sebelumya terima kasih banyak atas waktu yang disempatkan untuk menuliskan pengalaman hidupnya di blog, tentu ini sangat bermanfaat bagi yang membaca, khususnya yang ingin belajar di Jepang.
    Dari beberapa pertanyaan sudah banyak yang mewakili, namun saya ingin bertanya tentang hal lain lewat email, saya berharap mas bisa membalas😀 email saya: arr_author09@yahoo.com
    Arigatou Gozaimasu

    • assalamualaikum. salam kenal. terimakasih sudah meluangkan waktunya mampir ke blog saya ini. isinya biasa biasa saja….hanya sekedar pengalaman selama studi, bekerja dan merantau. oke…silahkan cek emailnya. yoroshiku onegai shimasu.

  15. setelah membaca cerita mas, jadi bertambah semangat saya untuk kuliah di Jepang. ternyata kuliah di jepang memang butuh perjuangan yang berat, terima kasih mas sudah memberikan cerita yang sangat memotivasi ini…
    mas klo boleh saya minta info lengkapnya untuk dapat kuliah di jepang. ini email saya izzor.master@yahoo.co.id
    terima kasih, mas

  16. salam kenal…
    ada yang ingin saya tanyakan…apa bisa tolong email saya ke
    alon3starly[at]gmail.com
    saya tunggu…
    soalnya saya ingin sekali belajar bahasa jepang ke negaranya langsung
    tapi masalahnya jangankan jepang, inggris aja terbata-bata…
    mohon balasannya…
    thansk…

  17. Assalamualaiku, wr. wb
    Salam kenal mas. Saya rencana mau kuliah di Jepang dgn biaya sendiri. Setelah membaca cerita mas, jadi tambah semangat untuk kuliah di Jepang.
    Boleh tanya2 tentang kuliah dan kehidupan sehari2 di Jepang gk mas? ini email saya hiroro_48@hotmail.com
    Terimakasih sebelumnya.

  18. Assalamualaiku, wr. wb
    sungguh pengalaman yang sangat luar biasa,sebelumnya saya sangat pesimis bisa pergi dan hidup di jepang,krn biaya yg sangat terbatas…tapi setelah mendengar cerita pengalaman mas..sy jd semangat dan ingin secepatnya pergi ke jepang..sy seorang perawat sy ingin melanjutkan kuliah keperawatan dgn biaya sendiri, .sebelumx sy ragu..tp setelah membaca artikelx,hati saya menjadi mantap untuk kesana.. Doumo arogatou gozaimasu ^___^

    Email: asrifullah@yahoo.co.id

  19. Hajimemashite
    watashiwa elly desu
    watashiwa semarang wa sundei masu

    pengalamannya sangat membantu semangat saya dlm mencari ilmu sehingga lbh bisa memotivasi diri sendiri🙂

  20. assalamualaikum,,
    perkenalkan mas, namaku rady
    subhanlalah luar biasa . . . rasanya saya bisa merasakan pengalaman mas,,

    saya ingin sekalai bisa mengikuti jejak mas, utamanya sedari saya ingin belajar dinegeri sakura itu mas,, namun sampai sekaran msh blm bisa terwujud karena mesti kuliah di univnegeri [indonesia]
    alhadulillah skrng saya tingkat akhir.

    jika mas tidak keberatan, mau dong aku infonya ttg research student, cara mendaftar sampai keberangkatan,, maklum saya bener gak tau mas. infonya saya tunggu di radyp09@gmail.com

    haturnuhun

  21. wahh jadi terharu-biru bacanya gan..
    nampaknya kisah agan beti dgn ane, cm ane masih di Indonesia

    kuliah siang, sore kerja pagi tidur…uuuhh cape jg gan..

    apalagi, kalo lg parktek, kretek2 nih tulang..

    doakan saya lancar ya gan, semoga bisa menyusul agan dengan kesuksesan agan.

    buat kejar mimpi saya jadi seorang engginner

    dadi
    politeknik negeri sriwijaya

  22. almkm ,, hajimemashite watashi hiruda to moushimasu,, kakkoiiiiii naaa anata no keiken wa,,, ikitai naa,, pngin kaya mase,,, tp bibgung skrg saya msh d jepang ,, pngin sambil kuliah jga ga bsa ,, dou sureba ii no,, ?? daigaku ni hairitai shi,, ………… muri da to omou..😥
    tp msh pngn cari tau lbh lnjt kyanya .. boleh ?? emailnya saya tunggu ..
    arigatou gozaimasu ne,,🙂 hilda_vio@yahoo.co.id

  23. bang sewaktu ngelanjutin kuliah djepang umur brapa? Dah swaktu itu dah nikah lum?
    Mengajarnya pke bhs. Jpang to inggris? Trus mslah sholatnya leluasa kyk diindonesia g?
    Maap ptanyaannya g bermutu,. Klo bsa djawab..
    Hehe,.😀 ..piss

    • hahaha umur 22 hampir 23. belumlah…lha wong bikin kenyang perut sendiri saja nggak bisa kok mau nikah. ngurus sekolah saja pusing tiap hari jadi urusan nikah malah nggak kepikiran.saya nikah umur 30, setelah 2 tahun kerja disini ^_^ untuk ukuran indonesia umur segitu kayaknya masuk kategori terlambat ya ^_^ sekolah pakai bhs jepang. untuk sholat saya tegaskan bisa saja, tapi yang jelas ada kendalanya krn memang bukan negara muslim. tksh.

  24. Assalamualaiku, wr. wb
    Salam kenal mas. Postingannya bikin saya makin bersemangat untuk melanjutkan kuliah di jepang. Mas, mau tanya-tanya tentang kuliah di jepang nih, boleh mas? Ini email saya fheeb.fheeb@gmail.com
    Terimakasih sebelumnya.

  25. salam kenal mas, ingin tanya. semua biaya kuliah ditanggung agan? dari biaya ujian, biaya masuk, biaya spp, dan biaya hidup dengan kerja part time?

  26. Mba, perkenalkan nama saya Ima saya duduk dikelas 12 SMA. Setelah lulus SMA, saya berencana untuk melanjutkan sekolah di Jepang tepatnya didaerah Osaka, saya sampai saat ini bingung mencari sekolah bahasa yang ada di daerah Osaka. Semoga mba dapat membatu saya dengan senang hati memberi rekomendasi nama-nama sekolah bahasa yg bisa menjadi pertimbangan saya. Trimakasih banyak🙂

    • maaf ya, saya laki laki bukan mbak mbak ^_^ soal sekolah bahasa jepang di osaka, maaf, saya kurang tahu daerah osaka karena memang jauh dari tempat saya tinggal saat ini, sekitar 150 km. kalau sekedar main sih pernah beberapa kali. tapi tidak sampai ngerti seluk beluk sekolah bahasa jepang di osaka. coba saja cari di link dibawah ini yang merupakan link sekolah bahasa didaerah osaka. osaka kanjinya ini ya 大阪

      http://www.aikgroup.co.jp/j-school/japanese/area/section/kinki.htm

      • walah walah maaf ya mas saya kira anda perempuan hehe
        yah sayang sekali saya kira mas sekolah di Osaka. Terimakasih banyak ya mas atas balasannya🙂

  27. Mas, boleh tanya… dapet Visa Pelajarnya gimana caranya…?? Ada Syarat melengkapi (Certificate of Eligibility) ini satu-satunya syarat yang aku nggak ngerti

  28. Maaf mas Tanya Lagi (^_^)> Kalau Mendaftar sebagai Research Student tu prosesnya gimana? & Kemungkinan diterimanya gimana?, (Menurut Pengalaman Mas aja) .
    Aku niatnya mau langsung ndaftar ke Univ aja, nggak lewat NIHONGO GAKKOU. Tapi takutnya udah bolak-balik kesana eee.. Gak ketrima gitu, lantaran B.Jepangku masih dasar bngt (T_T), Cuman bisa Inggris.

    Bales ke: royssche@gmail.com aja mas, kalau semisal disini kepanjangan (^^), Terimakasih sebelumnya!

    • すみません、 tambahan mas informasi dari JASSO, untuk dapet VISA buat ikut Ujian Universitas tu bisa kok, dengan syarat menunjukkan “Tanda Peserta Ujian”, naah…ntar dapet “Temporary Visitor VISA”. (Aku Kasi info ini karena Masnya bilang Nggak bisa dapet VISA di Posting Lain).

      (^_^) Maaf yo mas Aku Rodho Kementhus😄 hehe..

      • cara saya daftar research student pertama tama saya membuat materi penelitian kemudian mencari profesor yang sesuai dengan materi penelitian tersebut. setelah ketemu profesor yang saya nilai pas, saya kirim email ke profesor tersebut. habis itu buat janjian ketemuan. pas ketemuan itu ngobrol macem macem, dari asal usul sampai soal penelitian. karena saya anggap moment-nya tepat akhirnya saya bilang ke profesor sebelum S2 mau jadi research student dulu dibawah bimbingan beliau. Beliau menjawab okay akhirnya saya masuk setelah melengkapi berkas berkas dan wawancara.

        soal temporary visa, kalau JASSO mengatakan bisa berarti bisa. terimakasih atas koreksinya. berarti saya yang salah dan ketinggalan info. gomen nasai. zehi ganbatte kudasai.

  29. Selamat malam mas…bisa bantu info lengkap untuk kuliah di Jepang program S1 berikut biayanya. Anak saya berencana kuliah disana dan berminat di bidang engenering. Apakah kerja part time juga diperbolehkan untuk anak yang baru lulus SMA? Biaya kost yang sederhana berkisar berapa? Apakah kerja part time dapat fasilitas makan? thanks untuk infonya buat bantu saya mempersiapkan semua yang dibutuhkan anak saya. Mungkin juga bisa recomendasikan salah satu universitas Jepang yang tidak terlalu mahal tapi berkualitas. Mohon bantu email ke mariaadriana91@yahoo,co,id. Thanks

    • selamat malam mbak. salam kenal. untuk biaya S1 di jepang tergantung pada jenis universitasnya. untuk kokuritsu daigaku (universitas negeri yang dikelola oleh pemerintah pusat) biaya masuknya sekitar 280 ribu yen. habis itu ada biaya spp per semester yang besarnya juga sekitar 280 ribu yen. biaya pendidikan di kokuritsu daigaku apapun jurusannya itu sama di seluruh jepang.

      selain kokuritsu daigaku, di jepang juga ada kouritsu daigaku yaitu universitas yang dikelola oleh pemerintah daerah. biaya pendidikan di kouritsu daigaku hampir sama dengan kokuristu daigaku, biaya masuk sekitar 270 ribu yen sedangkan spp per semester juga sekitar 270 ribu yen. biaya pendidikan juga sama apapun jurusan yang diambil.

      selanjutnya ada shiritsu daigaku atau universitas swasta. kalau shiritsu daigaku tergantung pada grade universitas dan jurusan yang diambil. misalnya saja jurusan tehnik mesin nihon university, biaya masuknya 260 ribu yen, biaya praktek 80 ribu yen, biaya gedung 220 ribu yen. ketiga biaya tersebut dibayar sekali saja selama menjadi mahasiswa. selain itu ada spp per semester sekitar 450 ribu yen.

      untuk biaya kuliah pernah saya bahas dipostingan yang lain. silahkan klik disini.

      soal part time, lulusan SMA bisa kerja part time. tidak masalah. tapi ada aturan dari imigrasi jepang bahwa pemegang visa pelajar hanya boleh part time 4 jam sehari. ini aturan ya, tapi kenyataanya banyak yang diam diam part time lebih dari itu soalnya kalau hanya 4 jam tidak cukup untuk menutup pengeluaran perbulan. untuk apartement, ada yang murah ada juga yang mahal. saya pernah tinggal diapartemen yang kamar mandi dan toiletnya dipakai bareng bareng, perbulan bayarnya 20 ribu yen belum termasuk listrik gas air. kalau universitas negeri ada asrama mahasiswa yang tapi jatah tinggalnya hanya 1 tahun. biayanya murah sekitar 10 ribu yen belum termasuk gas listrik air.

      untuk part time biasanya tidak ada jatah makan. jadi harus menyiapkan bekal sendiri atau beli di supermarket. tapi kalau beli resikonya ya boros.

      semoga membantu. thanks.

  30. Subhanallah bagus bgt ceritanya kak😀
    Sementara saya skrng skolah bahasa d Jepang masih terganttung orang tua yg tiap bulan hrus kirim uang, dan skrng saya merasa tdk nyaman ada d sini seperti bukan dunia saya rasa’y ingin pulang k Indonesia rencana’y fuyu yasumi ini saya mau kikoku suru.
    Tapi d sisi lain saya td mau mengecewakan orng tua saya yg sdh mngeluarkan biaya bnyak untk sya ada d sini, setidak’y stelah mmbaca karya kaka saya bisa berfikir lebih jauh , mkasih kak😀

    • salam kenal. semua pelajar biaya sendiri saya kira mengalami hal yang mbak rasakan saat ini. capek, terasing, kehilangan semangat, tidak fokus, bingung dengan masa depan, tidak punya duit dan sebagainya. saya sendiri juga pernah mengalami hal tersebut. jatuh bangun bahkan jatuh miskin di jepang. kayaknya lebay ya….masak jatuh miskin di jepang. arienai desu ne. tapi itulah yang terjadi pada saya pada masa masa sekolah dulu.

      saran saya, tetap semangat dan fokus pada tujuan mbak ke jepang. terus belajar dan semangat mencari info pendaftaran kuliah baik ke sekolah, senpai, orang indonesia maupun internet. insya alloh ada jalan untuk singaku ke daigaku. ganbarimashou!

      • mas, salam kenal nama saya oka, waduh saya bener2 jadi tambah cepat pengen kjepang, dari sekian banyak pesan ad yg sdh mewakili pertanyaan yg ingin saya ketahui. tapi kaau mas berkenan ada beberapa hal yg ingin saya tanyakan lewat email, jika mas berkenan menjawab beberapa pertanyaan saya lewat email okaryadi@yahoo.com

  31. 成功する秘訣は、成功するまで失敗し続けることである。
    Assalamu’alaikum wr.wb
    Hajimemashite titidesu, douzo yoroshiku onegaishimau.🙂
    Terima kasih mau berbagi cerita ttg pengalaman di Japan.
    Salud!😉 (y)
    Skg sy masih di Jepang sdh 2,5 th, mengikuti program pemagangan, yah mgkn namanya keren, magang di Jepang, tp sama sprt sdr Parto BendoL dlm crtnya menjadi kuli, kerja berat dll..😀 Nah sy ingin kuliah di Jepang,., tp sampai skg belum tau bagaimana cr bs kuliah di Jepang, sy baru lulusan STM usia 23 th.
    Apa bisa,,, sdh cari2 info beasiswa lewat internet,, sdh ketemu tp dibatasi usia,,,
    ingin kuliah dg biaya sendiri, tp memang di sini apa2 mahal,, nah membaca blog ini,, menjadi motivasi sy untuk kuliah dg biaya sendiri. Tp alurnya nanti bagaimana sama sekali belum tau, visa dll,,
    Mohon sekiranya sdr Parto BendoL untuk memberikan masukan kpd sy, sangat berterima sekali apabila sdr bs membantu memberikan info2 nya,,
    Oh ya skg di Aichi ya, saya jg di Tokai shi Aichi🙂

    Doumo arigatou gozaimashita.

    • walaikumsalam wr.wb
      salam kenal. saya masuk ke jepang lewat jalur sekolah bahasa jepang. kalau saya dulu bahasa jepang 2 tahun, research student 1 tahun baru S2 2 tahun. tapi seperti dicerita saya, statusnya saja pelajar, tapi kesehariannya jadi kuli pabrik. menurut pengalaman saya, pelajar semi kuli jauh lebih taihen dari sekedar bekerja sehari hari. saya bisa komentar begini karena saya mengalami sendiri sehingga bisa membandingkan jaman sekolah dulu dengan sekarang yang 100% bekerja.

      karena anda ada di jepang, anda punya keuntungan untuk mencari informasi tentang sekolah bahasa langsung ke sekolahnya. coba saja nyari informasi sekolah bahasa di daerah nagoya. segala macam informasi mengenai persyaratan pendaftaran, visa dll bisa diperoleh di sekolah bahasa. karena anda lulusan STM, nanti sekolah bahasa dulu 1 atau 2 tahun baru ikut ujian masuk S1. kalau langsung ikut ujian masuk D3 atau S1 bisa apa nggak saya kurang tahu. untuk biaya sekolah bahasa ada dipostingan saya yang lain. kalau ada waktu silahkan dibaca baca. ganbatte kudasai.

      • Terima kasih sdh menyediakan waktu untuk membalas postingan sy.🙂
        Taihen ya, membaca cerita Sdr sy membayangkan totemo taihen da to omou.🙂
        AlhamdulillahirobbiL’alamin skg sdr sdh bs menikmati hslnya. Ikut senang.🙂
        Baik sy akan cr informasi untuk sekolah bhs jepang.
        Th depan bulan Mei sy sdh plg ke Semarang soalnya.
        Hai,ganbarimasu.
        Doumo arigatou gozaimashita.

  32. terus terang saya ingin kuliah juga dijepang maas…tp sayangnya sekarang saya masih jadi jisshusei di jepang. gimana ya maas, saya butuh seseorang yang mengerti seluk beluk perkuliahan di jepang. saya tinggal dekat dari aichi ken, tidak jauh. tolong dijelaskan maas…kalau boleh saya ingin bertanya langsung ke maas…

  33. kadang2 ada semangat tapi memikirkan tidak punya modal sampai hitungan puluh juta,..saya mundur mas,…gimana ya triknya supaya bisa benar2 memompa semangat?balasannya lewat email saja,..supaya lebih privaci mas,..terimakasih

  34. Aslm..salut saya mas..kbtln sy org jogja, dan kebetulan juga sy sdg posisi di jepang tp new visitor mas…klo bs sy mau share dgn mas via email bs mas….

    Thx b4

  35. Subhhhhaaaaaa naaaaallllloohh,,,alloh maha pengasih,,,sya hampir mau nangis setiap membaca kata2 dari mas mas,,,,yg bersingguh-sungguh mencapai kesuksesan,,,,sya baru ber’umur 19 thun dri sejak september silam,,
    rinciannya baru lulus sekolah,,,namun alhmduliah sya bisa kerja sekarang,,
    makn pun susah,,tempat tinggal pun mahal bagi sekelas anak kacang polong seperti aaya yg baru menginjakkan kaaki di dunia luar..
    Saya ingin sekali kuliah…namun dengan gaji yg tidak mncukupi,,serta sya bukanlah dari kluarga orang kaya,,,yg makan sja hanya bisa dengan tempe goreng se’adanya..
    Sya ingin meminta sedikit sraran dari para guru2 sya katakanlah mas -mas ..yg sya hormatiapakah sya bisa sya bisa kuliah ke jepang,,,dengan modal yg blum tentu tidak ada,,??
    terimak
    kasih,,,dari asep arifin(^_^)

  36. Alhamdulillah, kemana2 sy cari info, di blok ini sy temukan info yg lengkap dan membulatkan tekad sy utk benar2 mencari ilmu di jepang. Terimakasih banyak ya mas infonya. Tp maaf sy mau tanya mas sebelumnya:
    1. Utk biaya ujian, b masuk, dan uang spp selama 1 atau 1/2 thn apakah dibayar sekaligus?
    2. Saat S1 nanti, biasanya berapa jam belajar dlm 1 hari?
    3. Apakah waktu bekerja part time nanti bs sebanyak saat belajar di nihongo gakko?
    4. Apakah ada batasan usia utk pelajar S1?

    Mohon jawabannya ya Mas, terimakasih.
    Ranggaalinugroho@yahoo.com

    • salam kenal. to the point ya.
      1. seperti halnya di indonesia, biaya ujian dibayar sewaktu mau ujian. biaya masuk dibayar waktu pertama kali masuk universitas. untuk spp dibayar per semester.
      2. S1 khan SKS-nya banyak ya, jadi kalau ngambil SKS-nya banyak ya jam belajarnya atau kuliahnya juga banyak. di jepang sistemnya juga SKS, jadi semakin banyak SKS yang diambil semakin sibuk kuliahnya.
      3. aturan part time dari imigrasi itu 4 jam per hari. tapi kalau mau lebih dari itu bisa juga, tergantung individunya. yang penting hati hati dan berusaha tetap fokus agar kuliahnya juga bisa selesai tepat waktu.
      4. tidak. saya tegaskan tidak ada batasan untuk S1.
      terimakasih.

      • Wah Mas, terimakasih banyak ya. Sudah susah payah jwb prtanyaan dr sy. Berarti klo nihonggo gakko jg sama ya sistem pembayarannya? Sy bisa bahasa jepang sedikit utk percakapan sehari2 saja, tp B. Inggris sy tidak mengerti Mas, tdk ada masalahkan Mas ? ( mondai ga arimasenka ?)
        skali lagi terimakasih banyak ya Mas atas jwbn dan motivasinya yg super.

      • assalamualaikum…untuk mengubah status trainer menjadi student apa bisa mas?? tolong blesannya…cause saya benar2 ingin kuliah di jepang, tp gk tau gimana cranya ngubah izin tinggal…arigau gozaimasu..

  37. maaf mas, kayanya saya berminat ingin kul d JP itu caranya seperti apa? dari pendaftaran dari O sampe k JP nya
    … onegaishimasu

  38. Pingback: Informasi Beasiswa Jepang | The Unggul Center

  39. wkwkwk … memang bener ya, cocok buat anak mama tapi gak cocok buat anak manja. #edan, kerja sampe 12 jam, 7-8km cuma 45 menit? aku jaman sekolah naik angkot itu 8km setengah jam -_- bandingin ama aku yang kuliah dalam negeri, jadi malu kalah semangatnya. #lulusan cumlaude jadi kuli di negeri orang😀 -thx buat inspirasinya

  40. mas saat ini saya baru kuliah di malang,,masih semester satu.
    rencana tahun depan saya mau pindah ke jepang sekalian part time.
    nah disini saya sangat meminta bantuan ke mas bendoll untuk arahannya.
    saya sangat butuh infomasi secepatnya.
    saya tunggu di email mas.. alrezafabrioza@ymail.com
    sekali lagi saya sangat memohon arahannya..
    thx.

  41. Assalamualaikum,
    salam kenal ka’,,sy mely
    ka’,,sy pgn tanya2 ttg kuliah di jpn,
    bisakah kk mengirimi sy pesan di email?
    trimakasih byk sebelumnya ka’🙂

  42. Assalamu’alaikum. Mas, bisa kirimi pesan d email saya? semoga selalu di beri kesehatan, biar bisa saling berbagi informasi🙂

  43. cerita yg inspiratif,semoga bisa jadi semangat buat yg kepingin kuliah di jpg..
    saya masih maba di univ indonesia. Saya bingung tentang research student,bukannya research sudah dpt gelar s2 ya mas? ato sayanya yg g ngerti,hehe…
    terus,rata2 jmlh sks di univ jepang utk jenjang master brp ya?

  44. Assalamu’alaikum.. salam kenal mas Bendol, tulisan yang sangat menarik dan sebagai pemicu teman2 yang lain untuk semangat dalam menuntut ilmu dimana pun itu. kebetulan tahun ini saya ada rencana belajar b.Jepang di jepang.. tetapi masih bingung untuk memilih kota nya, mohon masukkannya mas.. yoroshiku onegai shimasu. wassalam

  45. Pengalaman yang sebenarnya menyurutkan keinginan Saya untuk sekolah ke Jepang.
    Saya mau bertanya, 1 ) bagaimana mendapatkan beasiswa-nya? apa yang diambil adalah beasiswa untuk sekolah bahasa sampai selesai? 2) Apa saat mengambil S2 tidak mendaftar beasiswa lagi, atau? 3) Maaf, jurusan apa yang diambil saat S2?
    Terima kasih.

  46. Assalamulaikum wr wb Subhanallah luar biasa perjuangan nya mas saya sangat termotivasi jujur saja saya ingin sekali menimba ilmu di negeri sakura itu tapi banyak terbentur kendala seperti saya yang tidak bisa sama sekali bahasa jepang dan mungkin skill saya yang pas – pas an saya ingin sharing terima kasih walaikum salam wr wb

  47. assalamualaikum wr wb.
    Selamat sore mas, saya sudah lama bermimpi mau kuliah sambil bekerja dijepang…awalnya saya mulai putus asa dengn mimpi itu tetapi setelah membaca artikel ini semangat saya kembali lagi..saya lulusan d3 keperawatan..dapat kah sekiranya mas memberikan gmbaran apa yaang harus sya lakukan agar bisa kejepang..dan saya kan senag bila mas dpt membantu saya..ini alamat email saya .. Okynoprianda@gmail.com terimakasih mas mohon bntuannya.

  48. Subhanallah mas… super sekali perjalanan hidupnya… ga kebayang berani mengambil tindakan buat jalur biaya seperti itu, mau tanya mas dulu persiapan mas sebelum ke jepang apa aja sehingga bisa masuk ke sekolah jepangnya? termasuk juga keuangan sebelum dan sesudah sampai disana bagaimana? mungkin bisa dibalas lewat email : imam.ibadullah@gmail.com
    Sukses selalu buat mas!

  49. Saya sengen banget baca cerita mas…
    Bikin semangat tingkat dewa..
    Hehe
    Insya Allah tahun 2014 nanti rencana saya mau kuliah disana mas..
    Dengan berkaca dari pengalaman mas bendol.. Hehe
    Saya sangat,sangat senang kalo boleh saya tanya” langsung lewat email
    Saya tunggu di.
    baradoniirawan@yahoo.co.id
    Terimakasih banyak mas

  50. Hebat sekali Abang ini!!
    Saya adalah seorang pelajar Indonesia yang sedang belajar di Malaysia dan mempunyai cita-cita dan semangat yang sama dengan Abang.
    Walaupun masih baru berusia 16 tahun,saya tetap berharap agar bisa belajar dan tinggal di Jepang.
    Saya mohon Abang untuk memberi nasihat agar saya bisa meraih cita-cita tersebut.

  51. kak., kalau saya sekarang S1 nya teknologi pendidikan FKIP, s2 nya nanti saya ambil apa yang ada di jepang? mohon sarannya terima kasih

  52. waaaah!! すごい!!! ありがとう sudah nge-posting けいけん yang menarik. lumayan, nambah referensi aku. semoga kakak tambah sukses !! sekali lagi, ありがとう。

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s