Susahnya Ujian SIM Di Jepang

Jono : Jo, nyari SIM susah ya?

Paijo : Susah apanya! Gampang banget. Tinggal pake calo, datang, foto langsung jadi. Nggak perlu ada tes tes segala. Tinggal makan soto nanti dipanggil buat foto, nggak nyampe 1 hari pasti jadi.

Itu gambaran real didepan mata, biasa kita temui saat kita ngobrol tentang proses pembuatan SIM di Indonesia. Ada jalur tembus, jalur tikus untuk bisa mendapatkan SIM. Bukan mau ngomongin soal setuju apa gak, baik atau buruk, pantas atau tidak pantas tapi cuman mau cerita, mau membandingkan betapa susahnya, berliku likunya dan memakan proses yang panjang apabila ingin membuat SIM terutama SIM kendaraan roda 4 keatas di Jepang.

Soal SIM, Jepang adalah Negara yang sangat ketat dalam mengeluarkan SIM. Penegak hukum sadar, SIM menyangkut urusan nyawa jadi tidak bisa asal mengeluarkan. Tidak ada jalur tikus, jalur belakang atau kongkalingkong untuk bisa mendapatkan SIM. Jadi murni harus ujian, dari ujian tulis, tes kesehatan sampai ujian yang paling susah, paling mendebarkan yaitu ujian praktek. Tingkat kegagalan di ujian praktek sangat besar, diatas 50%.

Aku sendiri mengalami sendiri susahnya mencari SIM. Ceritanya sudah 6 bulan di Jepang ngonthel sepeda terus, capek banget jadi pingin naik motor. Khan kalo motor praktis murah meriah. Bagi orang asing, proses pembuatan SIM ada dua jenis. Satu, bagi orang yang mempunyai SIM di negaranya sendiri. Kalo sudah punya SIM di negaranya sendiri, proses sedikit lebih mudah. Alhamdulillah aku punya SIM A di Indonesia, jadi melewati prosedur ini. Prosedurnya cukup makan waktu, pertama SIM harus diterjemahkan dan dilegalisasi di JAF (Japan Automotive federation). Disini sih gampang, tinggal datang, ngisi formulir, bayar kalo tidak salah 3000 yen, nunggu 30 menitan sudah beres. Setelah itu pergi ke kantor polisi. Disini juga gampang, ngisi formulir terus menetapkan hari ujiannya. Jadi tidak langsung hari itu bisa ujian, harus antri dulu, paling cepet 2 minggu lagi baru bisa ikut ujian. Setelah nyampe hari H, datang ke pusat pelayanan SIM. Nyampe tempatnya langsung ngisi formulir untuk ikut ujian dan bayar (kalo gak salah 2500 yen setiap kali ujian, lulus atau tidak lulus). Habis itu tes kesehatan, sampe disini gampang. Habis tes kesehatan ujian tulis. Ini juga tidak terlalu susah, soalnya 10 biji. Maksimal salah 3. Jadi kalo salah 3 masih bisa lulus tapi kalo sudah salah 4 atau lebih ya ngulang lagi, ngantri lagi 2 mingguan. Soalnya hampir sama dengan soal di Indonesia. Diatas ada gambar, kemudian dibawahnya pertanyaan. Kalo gak salah dalam 3 bahasa, Jepang, Inggris dan Portugis. Saat itu aku cukup beruntung, salah 3. Jadi nilainya mepet banget, tapi masih dalam kategori lulus seleksi tulis hehehe….

Nah yang paling susah itu ujian praktek. Aku nggak bohong bener bener susah. Point-nya bukan hanya pinter nyopir, zig zag kanan kiri, atau mbalap kayak rossi. Tapi point utamanya itu bagaimana kita menghargai nyawa kita dan nyawa orang lain sesama pengguna jalan saat kita di jalan. Itu pointnya. Sederhana dan singkat tapi aplikasinya sangat susah.

Saat itu, jumlah orang yang satu grup (peserta ujian dibagi beberapa grup) denganku sekitar 8 orang. Penilaiannya ujian praktek sangat detil, hal hal yang sangat kecil dinilai. Misalnya cara naik mobil,gimana cara duduk, cara menghidupkan mesin, soal spion, lampu sensor didasboard, sabuk pengaman, alas kaki yang kita pake, cara belok, cara berhenti, cara matiin mesin, cara turun dari mobil, bagaimana kalo di pertigaan, kalo ada rel kereta api, kalo ada mobil dibelakang atau depan kita dll masih banyak lagi.

Giliranku maju. Sebelumnya aku sudah ditraining sama kakakku. Dilatih sama dia, diajari gimana cara caranya, apa yang harus diperhatikan. Aku praktekkan juga dengan mobil kakakku. Tujuannya hanya satu, biar sekali ujian langsung bisa lulus. Singkat cerita aku jalankan mobilnya petugas penilai ada disamping kiriku. Memang hari itu aku ngrasa masih kurang persiapan, aku masih ngrasa kikuk saat nyetir mobil. Menurutku mobilnya terlalu bagus buatku hehehe….jadi malah terasa aneh nyopirnya, khan biasa ngonthel sepeda 6 bulan jadi tiba tiba nyetir mobil jadi gagap, apalagi petugas disampingku serius banget, rada serem tambah nggak konsentrasi pikiranku. Akhirnya aku gagal, kesalahannya terjadi saat berada di pertigaan. Aturannya dipertigaan itu harus berhenti. Sebenarnya aku berhenti, tapi moncong mobilnya itu melebihi garis putih sekitar 30 senti meter. Pas di Indonesia aku terbiasa dengan mobil yang nggak ada moncongnya, nah pas ujian ini pake mobil sedan jadi perkiraanku meleset, aku pikir moncong belum nyampe garis putih, eh ternyata lebih dikit…cuman 30 senti meter tapi tetep dinyatakan gagal. Aku disuruh turun sama petugasnya, dimarahin habis habisan disitu. Dengan nada tinggi dia bilang ini bukan latihan, ini itu ujian, anggapannya kamu bener bener nyopir di jalan. Kamu berhenti tapi melebihi batas. Bagaimana kalo ditabrak dari samping?….duh aku cuman maaf dan maaf…hari itu habis aku diomelin. Masih dengan nada tinggi, petugasnya bilang sekarang balik. Kamu gagal!

Akhirnya aku ngantri lagi, menjadwal ulang ujian SIM ku. Kalo gak salah dapat waktu 2 minggu lagi. Saat itu, dari 8 orang grup ku yang ikut ujian SIM, hanya satu orang yang lulus. Cewek, orang brazil. Tapi dia sudah masuk driving school dulu sebelum ikut ujian. Jadi ya wajarlah kalo dia lolos.

Singkat cerita aku datang lagi ikut ujian. Kali ini jauh lebih siap, baik mental maupun praktek, karena aku latihan lagi, ditraining lagi sama kakakku. Alhamdulillah, aku bisa nyelesain ujian praktek dengan baik dan dinyatakan lulus. Rasanya seneng banget. Mulai hari itu aku bisa naik motor maksimal 50 CC dan mobil transmisi otomatis. Yang lebih menyenangkan lagi, dari 9 orang di grupku yang ikut ujian SIM, hanya aku yang lolos…hehehehe

Sebelumnya sempat aku singgung soal kegagalan diatas 50%, itu memang fakta bukan hal yang dibuat buat. Aku ngalami sendiri, di ujian pertama dari 8 orang cuman 1 orang yang lulus. Di ujian yang kedua, dari 9 orang hanya 1 orang yang lulus. Ketika aku nunggu giliran ujian, aku ngobrol dengan orang brazil, dia bilang di brazil biasa nyopir truk tapi dia gagal ujian sampai 7 kali. Aku pernah denger cerita ada orang Indonesia yang gagal ujian SIM sampai 14 kali. Itu cerita susahnya nyari SIM di Jepang. Oh iya…SIM internasional Indonesia tidak diakui di Jepang. Jadi punya SIM internasional Indonesiapun gak ada artinya, gak bisa nyopir di Jepang. Kalo memaksakan diri kalo ketangkep urusannya panjang. Bisa bisa didenda 100 ribu yen (sekitar 10 juta rupiah). Tapi sisi positif dari ketatnya pembuatan SIM jelas terlihat. Angka kecelakaan lalulintas termasuk kecil dibandingkan negara lain apalagi Indonesia. Jalan juga teratur enak terasa aman dan nyaman.

Nah itu kalo punya SIM di negaranya sendiri. Yang kedua, kalo tidak punya SIM di negaranya sendiri. Dalam kasus ini, ujiannya disamakan dengan orang Jepang. Prosesnya gimana, yang pertama harus masuk driving school dulu. Jadi tidak boleh kok tiba tiba buat SIM. Tidak bisa, harus masuk driving school dulu. Biaya jelas mahal, sekitar 250 ribu sampe 300 ribu yen (25 juta – 30 juta rupiah). Biasanya training dulu sekitar 1-2 bulan baru bisa ikut ujian SIM.

Itu seklumit cerita proses buat SIM di Jepang. Kalo punya SIM di Indonesia dan sekali ujian bisa langsung lulus, perlu waktu sekitar 2 minggu, biaya sekitar 8 ribu yen (800 ribu rupiah). Tapi kalo nggak punya SIM, harus masuk driving shool dulu, perlu waktu 1-2 bulan, biayanya sekitar 250 ribu-300 ribu yen (25 juta-30 juta rupiah). Maka itu, kalo kamu mau ke Jepang trus tinggal rada lama, buat aja SIM di Indonesia….hehehe good luck!

14 Februari 2012, Aichi, Jepang

One thought on “Susahnya Ujian SIM Di Jepang

  1. Pingback: Mencari SIM Di Jepang |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s