Mau Untung Malah Buntung : Kena Tilang Pas Pulang Baito

Ini cerita sudah lama sekali, sekitar tahun 2004. Tapi kadang aku masih ketawa sendiri kalo inget peristiwa ini dan kejadian ini kadang kadang aku ceritain ke teman teman kalo pas ada cara kumpul kumpul. Sekedar buat ngeramein suasana saja hehehe. Gini ceritanya, jaman sekolah bahasa,  aku sekolah sambil kerja. Tapi aku kerja biasanya senin sampe sabtu. Minggu aku nggak mau kerja, hari minggu biasanya aku gunakan untuk ngumpul bareng temen temen. Singkat cerita, pas hari minggu jam 1an siang, aku dapet telpon dari temenku. Temenku ini kerja di restoran, nah dia hari itu ada urusan jadi nggak bisa masuk. Akhirnya telpon aku dan minta tolong ke aku buat gantiin dia hari itu. Wah semula aku males, ini khan hari minggu, aku termasuk yang rada anti kerja part time hari minggu. Apalagi kerjanya di restoran, aku juga rada anti kalo kerja direstoran, gak tau ya kenapa, cuman nggak terlalu suka dan gak terlalu dong dengan soal masak memasak. Aku juga nanya ke dia, aku nanti suruh ngapain. Dia jawab, aku nanti bagian cuci piring. Wahhh…ogah aja, males… 1000 kali aku bilang ke temenku. Tapi temenku tetep ngotot minta tolong, aku nanya soal gaji dan jam kerja. Dia bilang dari jam 5 sore sampai jam 10 malem. 1 jam-nya 800 yen. Kalau mau berarti nanti dapat 4000 yen, dibayar langsung hari itu. Karena temen desak terus, akhirnya dengan sangat terpaksa aku mau gantiin dia.

Singkat cerita aku gantiin dia cuci piring di restoran. Duh aduhhhhh…..sibuk banget, apalagi hari minggu. Orang Jepang banyak yang makan makan bareng keluarganya. Lagian kebiasaan di Jepang, 1 orang bukan 1 piring. Tapi 1 orang bisa 5 sampe 10 piring karena ada makanan pembuka, penutup dll…gak tau pasti juga. Tapi yang pasti piring bekas makanan banyak buanget. Huhhh….keringetan aku, belum selesai sudah datang lagi piring piring yang harus dicuci. Teruuuss gitu selama 5 jam itu. Aku ngrasa waktu berputar lama banget. Sering aku intip jam didinding, aku jadi sebel sendiri, kok jam nya perasaan nggak maju maju. Itu itu aja.

Singkat cerita, jam 10 malam aku pulang. Nerima gaji hehehe….yah lumayan seneng juga. Langsung aja aku balik ke ducati kesayanganku, tancep pingin segera nyampe rumah. Nah….jalan pulang itu melewati fumikiri (lintasan kereta api). Aturan di Jepang, kalo ada fumikiri itu harus berhenti sejenak, kaki kita nyentuh aspal, lihat kanan kiri pastiin kereta ada apa tidak, kalo tidak ada baru kita lewat. Walaupun palang pintunya gak ada kita harus tetap berhenti sejenak, tidak boleh langsung nylonong. Nah saat itu, didepanku ada mobil, aku lihat dia nggak berhenti waktu melewati palang sepur tadi walaupun dia memang rada pelan. Karena aku lihat dia nggak berhenti, aku juga nggak berhenti, langsung aja nylonong melewati fumikiri tadi.

Habis melewati fumikiri aku kaget banget, kok ada mobil polisi ngejar aku, sirine meraung raung dibelakangku. Pertama kali aku cuek aja, kirain ini polisi itu ngejar orang lain, bukan aku. Tapi kok dia terus ngikuti aku, dia bilang ‘berhenti’ terus menerus. Aku baru sadar ternyata dia mau nangkap aku, akhirnya aku berhenti. Aku ditanyain KTP sama SIM, aku tunjukkin ke polisinya. Karena aku pelajar, dia minta kartu pelajar, aku tunjukkin juga. Terus polisinya nanya ke aku, dia bilang kamu tahu nggak kesalahanmu? Aku jawab tidak sambil berlaga bego dan pura pura nggak tahu. Polisinya ketawa ngakak, aku juga ikut ketawa sambil deg degan. Dia bilang aku nggak berhenti tadi di lintasan kereta. Aku ngeyel, enggak ahh…aku berhenti tadi. Dia ngeyel..aku juga nggak ngaku.

Akhirnya aku dimasukin ke mobil patroli, walaupun nggak ngaku, dia tetep nilang aku. SIM-ku distempel, ditandai sama dia kalo aku melanggar aturan. Di Jepang, kalo sampai dapet stempel itu 3 kali, SIM-nya bakal dicabut. Dia juga nulis surat tilang, aku diharuskan membayar denda lewat bank. Jadi di Jepang nggak ada bayar ditempat apalagi nyogok polisi minta keringanan. Jangan pernah nyoba, nanti malah kena pasal penghasutan dan penghinaan pada pada aparatur Negara.

Surat tilang diserahin ke aku, dia bilang kalo sampai tanggal ini nggak dibayar, SIM-ku bakal dicabut. Duh….ribet banget pikirku. Lebih jengkel lagi setelah lihat besarnya denda. Aku kerja 4 jam, dapetnya 4000 yen. Tapi dendanya 6000 yen, minus bin tekor 2000 yen…huhuhuhuhu….Hari itu jengkel banget, sudah hari minggu kerja, kerjanya juga nyuci piring yang nggak terlalu aku suka, dah gitu pas kerja sibuk banget….capek…eh pulangnya kena tilang. Gaji yang didapet gak nutup lagi….hehehehe. Tapi aku sadar, memang aku yang salah. Lain kali hati hati dah kalo lewat fumikiri….6000 yen soalnya hehehe.

Salam hangat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s